Daftarnya kan buat passport dulu, iya kalo keterima, kalo nggak, buat apa passportnya…

buat apa passport

Titiknya tiga kali lho.

Kalo tanda tanya di akhirnya saya masih bisa mengerti, ohh itu pertanyaan, maka saya bakal jawab dengan santai, lah ini titiknya tiga kali coba, maksudnya apa?

Well, sebagai orang kurang kerjaan yang sempat-sempatnya nulis di blog ini, saya memiliki kesempatan untuk berinteraksi dengan berbagai orang, mengenai topik yang sangat saya sukai, yakni mengenai beasiswa. Dan kali ini saya akan cerita mengenai salah satu komentar yang masuk ke admin panel blog saya.

Isinya begini, dan saya jawab begini.

buat apa passport

Maafkan kata-kata saya diatas, itu bukan buat anda, itu buat yang nanya aja, karena langsung reply ke emailnya kalo gag salah kalo saya reply via sistem.

Dan sejujurnya saya ingin menolong yang bertanya, dengan cara saya sendiri tentunya, dia harus paham betapa pentingnya passport.

Dan sejujurnya lagi, saya sangat menghargai orang-orang yang mau menyempatkan dirinya untuk mengetik komentar, mengenai apapun pemikirannya, dan saya pasti akan menyempatkan diri untuk membalasnya.

Nah, blog post ini, khusus untuk teman-teman yang lain, yang hingga saat ini masih belum punya passport juga. Iya kamu yang baca, kalau udah punya paspor udah close aja, ini buat yang belum punya paspor aja.

Berapa persentase warga Indonesia yang punya paspor saya belum tahu pasti, udah nyari kemana-mana tapi gag nemu, barusan saya emailin humas@imigrasi.go.id mengenai hal ini, mudah-mudahan dijawab, kalau dijawab nanti akan saya update disini, atau kalau ada teman-teman yang tahu datanya monggo komentar di bawah, tapi menurut saya pribadi rasanya gag banyak masyarakat Indonesia yang punya paspor, karenanya postingan ini rasanya masih valid untuk dipublikasikan.
Paspor itu penting banget, sumpah.

Dan lebih baik kalau kamu punya secepatnya.

Sekarang? Iya, sekarang!
Jangan nunggu-nunggu mau ke luar negeri dulu baru bikin, jangan nunggu-nunggu daftar program dulu baru bikin, atau nunggu dapat undian umroh dulu baru bikin paspornya, jangan, bikin sekarang juga, atur jadwal sekarang juga buat ke kantor imigrasi, atau baca di web tentang syarat membuat paspor.

Karena, yang ada kalau kamu gag punya paspor adalah seperti berikut.
Ada program pertukaran pelajar ke Jepang, butuh paspor, ahh saya gag punya paspor, ntar aja lah ikutnya.

Ada program beasiswa ke malaysia, butuh paspor, ahh saya gag punya paspor, ntar aja lah ikutnya.

Ada tiket promo Airasia murah banget ke Vietnam, ahh saya gag punya paspor, ntar aja lah belinya.

Nahhh, ntar nya ini gag ada batasnya, sementara program pertukaran pelajar, beasiswa dan tiket promo ada batas waktunya semua. Dan percayalah kamu bakal melewatkan batas waktunya sementara paspor belum ada.

Jangan nunggu mau ikut pertukaran pelajar, beasiswa atau tiket promo dulu baru bikin paspor.
Yang bener adalah, bikin paspor dulu baru cari program diatas, dan begitu dapat infonya, langsung ikutan!

Untuk biaya saya gag bisa ngomong apa-apa sih, ya memang sejumlah uang untuk bikin paspor itu cukup besar buat sebagian orang, namun percayalah ini hal yang diperlukan, kalau mau menjadi manusia global, kalau mau berkembang, kalau mau memiliki pandangan luas tentang dunia, paspor sangat diperlukan.

Nabung.
Cari uang.
Lakukan berbagai cara, kalau ada kemauan Insya Allah bakal ada jalan.

Saya cerita seperti diatas karena saya udah mengalami capeknya bikin paspor mendadak, mepet pas ikut program pertukaran pelajar, dan saya tidak mau hal ini terjadi sama siapapun, jauh lebih baik punya duluan sebelum dibutuhkan.

Waktu itu tahun 2010, 17 Juni, saya ingat banget karena hari itu ultah saya, dan saya dapat pemberitahuan lolos pertukaran pelajar Jenesys ke Jepang, di hari yang sama kami bertiga kandidat dari Bengkulu harus menyerahkan scan paspor ke Kemenpora pusat, gimana ceritanya paspor sehari jadi di tahun 2010?
3 bapak kami berkumpul, mengumpulkan semua berkas yang diperlukan untuk paspor.

Meminta surat rekomendasi dan penjelasan kebutuhan mendadak dari kemenpora Bengkulu.
Berjam-jam diskusi di kantor imigrasi.
Akhirnya bisa juga, ambil foto, masuk jalur prioritas, wawancara, dan jadi hari itu juga paspornya.

Capeknya luar biasa, belum lagi ngomong biayanya.

Dan karena itu saya jadi yang pertama di keluarga, yang punya paspor, sekarang keluarga saya sudah punya semua. Adik saya udah 3 kali dibelikan tiket promo Airasia, Singapura tahun ini, Malaysia April 2017 nanti, Thailand, Cambodia & Vietnam November 2017. Mudah-mudahan dia juga mampu dan mau buat lanjut kuliah S2 diluar negeri juga nantinya. Insya Allah kedua orangtua juga bakal menunaikan ibadah haji nantinya, umroh kalau ada rejeki, dan yang terdekat mungkin wisuda saya 2019 nanti di Shanghai, China.

Dimulainya darimana? Dari paspor.

Masih mikir ntar aja bikin paspornya?
Salam pendidikan gratisan!

Tulisan terkait

1 Comment

  1. iseng” cari info ttg beasiswa. eh nyasar kesini…tergelitik utk komentar jg hahah..sepertinya mas-nya bisa ks tahu juga ttg tulisan Rhenald Kasali ttg Passport… betapa indahnya punya passport.. hahaha… gak cuma buat sekolah tp buat jalan-jalan ke luar negeri utk buka mata lebih jauhhhh …

    Salam! 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *